Impresi awal bersama Risoles (part 1)


Tak terasa sudah seminggu dihabiskan oleh LMB untuk lebih mengenal risoles…selama itu pula risoles sudah melewati banyak kondisi yang dilalui…

tercatat kilometer sudah menunjukkan angka 770 an…waw, LMB maniak ya kalo nge-rayen motor…wkwkwk…maklum mas bro, LMB paling ga tahan kalo disuruh bates-batesin rpm, pengennya langsung gas pol… tapi apa daya demi kelangsungan si Risoles kedepannya ya mau-ga mau tetep harus dijalanin juga tuh rayen-rayenan…

IMG_7134oke, memang ga ada petunjuk yang pasti buat ngerayen ini motor, di buku petunjuk yang didapat, cuma dituliskan untuk 500 km pertama jangan melakukan akselerasi secara cepat dan juga jangan membuka gas penuh…lah ambigu banget ini, ga kayak petunjuk vixion yang dulu…lebih konkret…

akhirnya browsing-browsing di trit ceberus (cbr on kaskus) ada yang nyaranin dibawah 500 km jangan geber diatas 7000 rpm, setelah sampe 500 km langsung ganti oli, terus terserah deh mau gas pol juga gapapa…hmm, padahal di buku servisnya ditulis servis pertama di 1000 km…

tapi setelah tanya-tanya ke empunya warung DOHC, mas azis akhirnya semakin yakin lah di km 500 ganti oli…soalnya di 500 km pertama memang rawan karena masih banyak gram-gram di mesin…

oke di 500 km pertama tentunya belum bisa ngereview performa donk ya (nanti dilanjut di part selanjutnya aja soal ini πŸ˜› )

soal ergonomi seperti yang disebutkan sebelumnya, ini motor emang lebih friendly kalo dibandingin sama R15, dari segi posisi duduk dan lain sebagainya…selain itu, dimensi tangki yang lebih besar juga bikin lebih ‘pewe’ ketika kita duduk diatasnya… akan tetapi kalo dalam kondisi macet-macetan dan jalan pelan-pelan di waktu yang lama ternyata ya lumayan bikin pegel juga di bagian boyok (efek jarak tangki ke badan yang agak jauh, yang dominan pegel bukan pergelangan tangan)

modelnya pake temen ane aja biar menggambarkan kondisi biker pada umumnya :))

modelnya pake temen ane aja biar menggambarkan kondisi biker pada umumnya :))

Dulu waktu nyobain cbr punya temen waktunya ga terlalu lama, jadi memang kerasa nyaman banget… apalagi ngetesnya habis naikin pikson yg udah dimodif stang jepit RR (mirip-mirip R15 lah ergonominya)

tetapi setelah seminggu ini sering wara-wiri, lama-lama makin terbiasa dan ga terlalu terasa pegel lagi…siplah

oke, sekian dulu ya… berlanjut ke part 2… πŸ˜€

Advertisements

20 thoughts on “Impresi awal bersama Risoles (part 1)

  1. vixioner007

    ane jamin kalau udh ngelewati masa inreyennya bakal puas om ngerasain performa nih motor, nafasnya panjang2 banget om, di dlm kota buat ngabisin gear 4 sulit banget..

    Reply
    1. β˜†_β˜†

      Itu masih mending gan. Lah ini harga dah turun drastis = produk gagal. Masih aja dibanggain. Makin lama makin aneh.

      Reply
  2. vixioner007

    @ β˜†_β˜†
    kyk loe plg tau aja tong.. cbr kagak laku karna harganya mahal tong.. bkn karna kualitasnya.. kalau harga cbr h2h dgn r15 orang2 yg tau mesin psti lbh melipir ke cbr, tp yg lbh fanatik merek bakal lbh melipir r15.. ingat tong r15 itu cm pigson di pasangin baju + gear di tambah 1..
    loe jangan mengecap suatu produk yg tdk laku dgn sebutan produk gagal.. loe itu cm konsumen yg nggk bisa buat motor sendiri, hargailah buatan org lain.. dan kalau loe nggk pernah nyoba cbr nggk ush banyak cincong tong, baru bisa baca blog kemarin sore aja blagu loe..

    Reply
      1. vixioner007

        @cboner007
        kencengnya , nyamannya, iritnya, nafas panjangnya, powernya, dan msh ada hal2 lain yg bisa di banggain dari cbr tong.. ingat tong cbr adalah motor 150 cc 4 tak yg masih plg kenceng sekarang..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s